Sejarah

A. Pendahuluan

Gerakan mahasiswa dimanapun berada senantiasa memiliki peran yang signifikan dan strategis dalam mewujudkan sebuah perubahan. Gerakan mahasiswa menurut Anthony Giddens memenuhi karakteristik dasar sebuah gerakan sosial, yakni dari segi kolektifitasnya, kesengajaan pengorganisasiaannya, kesinambungan tujuan dan kepentingan bersama yang dilakukan di luar institusi yang ada dan bertujuan jangka panjang. Kelahiran IMM merupakan sebuah keniscayaan sejarah, karena perubahan membutuhkan penggerak atau actor perubahan yang lahir dari rahim sejarah itu sendiri. Kelahiran IMM adalah sebuah keharusan sejarah, dimana kondisi umat Islam dan bangsa Indonesia yang mengalami pengrusakan dari dalam dan luar menuntut lahirnya gerakan mahasiswa yang independent, murni dan  bermoral. Anggun dalam moralitas dan unggul dalam intelektualitas bukan sekedar bahasa jargon organisasi, melainkan nilai mulia yang senantiasa harus terinternalisasi dalam diri kader IMM, sebagai identitas. Ilmu amaliah amal ilmiah, merupakan logika gerakan IMM dalam membumikan setiap gagasannya dan mempertanggung jawabkan setiap gerakannya.

IMM telah menegaskan diri melakukan keberpihakan kepada yang lemah (mustadhafin), tetapi tidak ditempatkan dalam konstruk perjuangan kelas. IMM juga tanpa berhenti terus menerus melakukan pergulatan dalam studi-aksi-refleksi, menyiapkan diri tidak sekedar sebagai agen perubahan, melainkan akan mendorong diri sebagai pelaku dalam arus perubahan peradaban (agent of historical change)

B. Sejarah Kelahiran IMM

Secara garis besar kelahiran IMM disebabkan oleh 2 (dua) faktor utama, yakni faktor internal dan eksternal.

Faktor Internal

Adalah faktor yang berasal dari dalam Persyarikatan Muhammadiyah selaku induk ortom-ortom yang ada. Faktor ini banyak dipengaruhi oleh motivasi idealisme untuk mengembangkan ideology Muhammadiyah atau paham Islam menurut Muhammadiyah sampai kepada cita-citanya. Muhammadiyah sebagai sebuah organisasi kemasyarakat berbasis Al Qur’an dan Al Hadits bertujuan untuk menegakkan dan menunjung tinggi agama Islam sehingga terwujud masyarakat utama, adil dan makmur yang diridhai Allah SWT (AD Bab II : 3)

Cita ideal ini mengharuskan Muhammadiyah untuk mampu memasuki seluruh lini kehidupan manusia yang heterogen, termasuk di dalamnya adalah kalangan mahasiswa. Walaupun Muhammadiyah sebagai anggota istimewa Masyumi, terikat ikrar Abadi umat Islam yang dicetuskan pad tanggal 25 Desember 1949 yang salah satu isinya menyatakan bahwa satu-satunya organisasi mahasiswa Islam adalah HMI. Namun Muhammadiyah secara institusional berpendapat bahwa kehadiran HMI sebagai organisasi mahasiswa Islam terlalu terbuka dengan berbagai macam faham keagamaan yang dibawa oleh masing-masing anggotanya, hal ini tidak memungkinkan bagi HMI untuk membawa misi pencerahan dakwah amar ma’ruf nahi munkar Muhammadiyah.

Akhirnya pada  Muktamar Muhammadiyah ke – 25 pada tahun 1936 di Jakarta. Muhammadiyah bertekad untuk mendirikan perguruan tinggi Muhammadiyah yang ditindaklanjuti dengan perintisan Fakultas Hukum dan Filsafat di Padang Panjang yang berdiri pada tanggal 18 November 1955 dan secara berturut-turut diikuti dengan berdirinya Perguruan Tinggi Pendidikan Guru di Jakarta dan di Surakarta, Akademi Tabligh Muhammadiyah di Yogyakarta serta Fakultas ILmu Sosial di Jakarta. Kemudian pada tahun 1962 diadakan Kongres Mahasiswa Muhammadiyah di Yogyakarta, kemudian pada tanggal 15 Desember 1963 didirikan Lembaga Dakwah Mahasiswa yang kemudian diusulkan berubah nama menjadi IMM. Selanjutnya Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) secara resmi berdiri pada tanggal 14 Maret 1964 di Jogjakarta, berdasarkan SK PP Muhammadiyah tanggal 14 Maret 1964/29 Syawal 1384 H.

Adapun pendiri IMM antara lain : Djazman Al Kindi, Soedibjo Markoes, M. Amien Rais, Yahya Muhaimin, dan Rosyad Saleh

Faktor Eksternal

Adalah faktor yang berawal dari luar Muhammadiyah atau kondisi umat Islam dan kondisi bangsa Indonesia pasca kemerdekaan yang mengalami banyak pergolakan.

Kondisi umat Islam pra dan pasca kemerdekaan cenderung tidak mengalami perkembangan yang signifikan. Umat Islam masih terjebak dalam ritus beragama yang berkembang di masa lalu yang banyak dipengaruhi oleh budaya nenek moyang yang mengarah kepada sinkritisme bahkan animisme yang bertolak belakang dengan ajaran Islam yang murni. Hal ini tidak hanya melanda masyarakat yang rata-rata memiliki tingkat pendidikan yang rendah tapi juga kalangan mahasiswa, yang seharusnya berfikir lebih maju dibanding masyarakat secara umum. Umat Islam pada masa itu juga terjerembab sangat jauh dalam kemiskinan dan kebodohan yang terstruktur akibat penjajahan di masa pra kemerdekaan. Kemiskinan dan kebodohan ini adalah faktor utama yang menyebabkan terjadinya kemerosotan paham agama yang terdistorsi oleh ketidakmampuannya melawan hegemoni budaya nenek moyang yang sinkritis tersebut.

Sedangkan kondisi kebangsaan pada masa itu banyak diwarnai gerakan komunis PKI yang secara terang-terangan memberangus seluruh sendi-sendi kehidupan bangsa yang banyak dipelopori oleh ormas-ormas Islam. Hal ini semakin diperparah dengan terjadinya pergolakan ditingkat OKP (Organisasi Kemasyarakatan dan Pemuda). Organisasi mahasiswa dan kepemudaan menemui jalan buntu dalam mempertahankan independensi dan partispasi aktif dalam membangun bangsa pasca kemerdekaan. Bahkan gerakan mahasiswa sudah mulai terpolarisasi (terkotak-kotak) oleh kepentingan sesaat (pragmatisme) sehingga semakin lama semakin melemah dan berekses terhadap persatuan dan kesatuan dalam skala nasional.

C. Maksud dan Tujuan IMM

Maksud didirikannya IMM adalah sebagai berikut :

  1. Turut memelihara martabat dan membela kejayaan bangsa
  2. Menegakkan dan menjunjung tinggi agama Islam
  3. Sebagai upaya untuk menopang, pelangsung, penyempurna cita-cita pembaruan dan amal usaha Muhammadiyah
  4. Membina, meningkatkan, dan memadukan iman dan ilmu serta amal dalam kehidupan bangsa, umat dan persyarikatan

Tujuan didirikannya IMM adalah sebagai berikut :

Mengusahakan terbentuknya akademisi Islam yang berakhlaq mulia dalam rangka mencapai tujuan Muhammadiyah (AD Pasal 6)

D. Enam Penegasan IMM

Peresmian berdirinya IMM di Gedung Dinoto ditandai dengan penandatanganan Enam Penegasan IMM oleh KH Ahmad Badawi (Ketua Umum PP Muhammadiyah saat itu), yang berbunyi :

  1. IMM adalah gerakan mahasiswa Islam
  2. Kepribadian Muhammadiyah adalah landasan perjuangan IMM
  3. Fungsi IMM adalah organisasi yang sah dengan mengindahkan segala hukum, undang-undang, peraturan, serta dasar dan falsafah Negara
  4. Ilmu adalah amaliah dan amalan adalah ilmiah
  5. Amal IMM adalah Lillahi Ta’ala dan senantiasa diabdikan untuk kepentingan rakyat
  6. IMM adalah pelopor, pelangsung dan penyempurna amal usaha Muhammadiyah

  1. E. Identitas IMM
    1. Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah adalah organisasi kader yang bergerak dibidang keagamaan, kemahasiswaan, dan kemasyarakatan dalam rangka mencapai tujuan Muhammadiyah
    2. Sesuai dengan gerakan Muhammadiyah, maka Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah memantapkan gerakan dakwah ditengah-tengah masyarakat,  khususnya dikalangan mahasiswa
    3. Setiap anggota Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah, harus mampu memadukan kemampuan ilmiah (intelektual) dan aqidahnya (spiritual)
    4. Oleh karena itu, setiap anggota harus tertib dalam beribadah, tekun dalam studi dan mengamalkan ilmunya untuk menyatalaksanakan ketaqwaan dan pengabdiannya kepada Allah SWT.

  1. F. Falsafah Gerakan IMM
    1. Semua amal gerak harus diabdikan kepada Allah SWT
    2. Keikhlasan harus menjadi landasan gerak
    3. Ridha Allah harus senantiasa menjadi ghirahnya, karena tidak ada perjuangan yang berhasil tanpa ridha Allah
    4. Tenaga perbuatan (power of action) sangat menentukan karena nasib kita tergantung kepada usaha kita masing-masing (Ar Ra’du : 11)
  1. G. Postur Kader IMM
    1. Kompetensi dasar aqidah adalah kemampuan kader untuk memformulasikan kehidupan berjiwa tauhid menurut ajaran Islam. Indikatornya adalah :
      1. Aqidah yang terimplementasi dalam sikap hidup yang membebaskan diri dari penghambaan terhadap segala sesuatu selain Allah dan terhadap sesama (penindasan, ketundukan pada penguasa, dll)
      2. Tertib dalam Ibadah juga terefleksikan dalam bentuk kepekaan dan kepedulian sosial, yang dalam bahasa Al Qur’an mencegah dari perbuatan keji dan mungkar
      3. Menggembirakan dakwah, artinya memiliki kreatifitas dalam merumuskan metode dakwah, perjuangan atau aktivitasnya
      4. Akhlakul karimah, yang menjadi bagian identitas dirinya selaku pemimpin
  1. Kompetensi dasar intelektual adalah kemampuan untuk merngaktualisasikan diri melalui berfikir sendiri, integral, liberatif, inovatif, dengan mengembangkan pemahaman serta amaliah rasional sehingga akademisi terlibat secara kritis dengan nilai kehidupan yang Islami, tujuan cita-cita yang mengatasi praktis sesuai dengan basis ilmu pengetahuan yang diserap. Indikatornya adalah :
    1. Bersikap kritis terhadap diri dan lingkungan
    2. Tekun dalam studi dan pengembangan iptek secara profesional
    3. Mengembangkan karakter kepemimpinan
    4. Terbuka dan selektif terhadap pandangan baru secara Ijtihadiyah
    5. Aktif dan reaktif
    6. Memiliki tanggung jawab sosial dengan mengembangkan kesadaran, pengalaman ilmu pengetahuan, dan tanggung jawab terhadap lingkungan alam dan sosial.
  1. Kompetensi dasar humanitas adalah kemampuan kader untuk mengimplementasikan nilai-nilai dan ciri-ciri Muhammadiyah secara lahiriah, konsisten dan konsekuen dalam suatu disposisi sikap, sehingga tampak memiliki identitas khusus. Indikatornya adalah :

Kader yang senantiasa setia terhadap keyakinan dan cita-citanya

  1. Rasa solidaritas sosial dengan membantu para anggota khususnya dan mahasiswa umumnya dalam menyelesaikan kepentingannya
  2. Sikap konstruktif dalam menghadapi problema dan perubahan-perubahan dalam bisang sosial pemahaman keagamaan dan kemahasiswaan
  3. Kedewasaan sikap yang tercermin dari kedalam dan kejauhan wawasan hukum, peraturan, undang-undang, dan falsafah negara RI
  4. Berpribadi Muhammadiyah

  1. H. Struktur dan Orientasi Organisasi

–    Pimpinan Komisariat berada pada tingkat Fakultas atau Akademi

Orientasi   :        Kemahasiswaan, perkaderan, keorganisasian dan kemasyarakatan

(penguatan intelektual/exercise intelectuall)

–    Pimpinan Cabang berada pada tingkat Kabupaten/Kota

Orientasi   :        Perkaderan, Kemahasiswaan, keorganisasian dan kemasyarakatan

(penguatan dan pembinaan kader)

–    Dewan Pimpinan Daerah (DPD) berada pada tingkat provinsi

Orientasi   :        Keorganisasian, kemasyarakatan, perkaderan, dan kemahasiswaan

(penguatan organisasi internal dan eksternal)

–    Dewan Pimpinan Pusat (DPP) berada pada tingkat Pusat/Nasional

Orientasi   :        Kemasyarakatan, keorganisasian, perkaderan, dan kemahasiswaan

(penguatan humanitas/pengabdian kepada umat dan bangsa)

  1. I. Jenjang Perkaderan IMM
    1. a. Perkaderan Utama
  • Darul Arqam Dasar (DAD)

diarahkan pada penanaman nilai-nilai aqidah dan membangun moral agama dan dasar-dasar kepemimpinan

bertujuan untuk membentuk kader pimpinan komisriat

  • Darul Arqam Madya (DAM)

diarahkan pada penguatan intelektual ; elaborasi dan kritik pemikiran dan teori serta pembentukan karakter pemimpin tingkat menengah

bertujuan untuk membentuk kader pimpinan ditingkat Cabang dan DPD

  • Darul Arqam Paripurna (DAP)

Diarahkan pada penguatan humanitas ; menciptakan antitesa pemikiran dan teori sekaligus melahirkan metodologi sosial untuk persoalan-soalan keummatan dan kebangsaan.

bertujuan untuk membentu kkader pimpinan di tingkat Pusat (DPP)

  1. b. Perkaderan Pembina
  • Latihan Instruktur Dasar (LID)

bertujuan untuk melahirkan kader Pembina ditingkat dasar atau DAD

  • Latihan Instruktur Madya (LIM)

bertujuan untuk melahirkan kader Pembina ditingkat menengah atau DAM

  • Latihan Instruktur Nasional (LIN)

bertujuan untuk melahirkan kader Pembina ditingkat nasional atau DAP

  1. c. Perkaderan Pendukung
  • Pendidikan Khusus Immawati (Diksuswati) I, II, dan III (Nasional)
  • Latihan Advokasi
  • Latihan Jurnalistik
  • Sekolah Pelopor
  • Pelatihan-pelatihan lainnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s